Sampaikan Tiga Tantangan Besar Anak Muda

 Sintang

Pelaksana Tugas (Plt) Asisten I Sekretariat Daerah Kabupaten Sintang

Sintang,KRP.Com

Pelaksana Tugas (Plt) Asisten I Sekretariat Daerah Kabupaten Sintang, Kurniawan, S. Sos. M. Si mewakili bupati membuka Seminar Nasional Character Building dengan tema “Winning Mentality For Industrial Revoluition 4.0”, di Aula Hotel My Home Sintang, Rabu (6/11/19) siang.

Acara ini di laksanakan Wirausaha Muda Nusatara (WIMNUS) bekerjasama dengan Komite Nasional Pemuda Indonesia (KNPI) Kab.Sintang yang di hadiri para pelajar dan mahasiswa daerah itu.

Selain Kurniawan sekaligus pembicara, juga hadir Presiden OIC Youth Indonesia Mr. Syari Efendi.

Dalam sambutannya Kurniawan mengatakan bahwa pemerintah sangat menyambut baik dan mendukung acara itu karena sangat relevan dengan salah satu visi dan misi Pemkab Sintang yakni membentuk masyarakat Kab.Sintang yang cerdas.

Cerdas dalam pengertian memiliki karakter yang baik yakni siap menjadi pemenang di dalam semua sektor pembangunan, sambungnya.

Termasuk temanya seminar, pun menurut Kurniawan, sangat relevan dengan anak muda, winning mentality atau mental pemenang, sangat strategis saat ini dan kedepannya.

Di jelaskan Kurniawan juga, bahwa untuk di ketahui saat ini ada tiga kelompok masyarakat yang starategis dalam kehidupan yang semakin global.

Pertama adalah anak muda, kedua adalah wanita dan yang ketiga adalah netizen.

Kalau kita mampu mempengerahui tiga kelompok ini maka kita sudah mulai menyiapkan jaringan kekuasaan yang sangat aktuali, ucap Kurniawan.

Maka, seminar yang di laksanakan oleh wimnus dan KPNI ini sangat di butuhkan oleh para anak muda karena saat ini anak muda memiliki tiga tantangan besar yakni pertama produktivitas, dimana anak-anak muda selalu di pandang sebelah mata karena tidak punya produktivitas dan tidak mampu menghasilkan nilai tambah, bahkan anak muda juga mengurangi nilai tambah, sehingga ini menjadi tantangan besar anak muda.

Kedepan lanjut Kurniawan, anak muda ini harus membuktikan dirinya bahwa mampu meningkatkan produktivitas dimanapun dia berada.

Selanjutnya jelas Kurniawan, yang menjadi tantangan anak muda adalah kemandirian, Dimana anak muda selalu di cap tidak mandiri bahkan selalu minta di fasilitasi.

Sebagai contoh seperti hidupnya anak muda saat ini identik dari cafe ke cafe, hidupnya tidak produktiv, dikatakan juga sebagai generasi menunduk yang hidupnya sehari-hari di habiskan untuk bermain game.

Sehingga itu menjadi sebuah tantangan besar anak muda bagaimana menunjukan dirinya bahwa dirinya bisa mandiri dan tidak tergantung pada orangtua atau pada siapapun”ujar Kurniawan

Kemudian tantangan yang ketiga kata Kurniawan karena tidak produktiv dan mandiri maka yang menjadi tantangan besar juga adalah kesejahteraan, dimana anak muda di liputi rasa takut tentang masa depannya.

Kita punya pengangguran terdidik yang sangat besar, tiap tahun kita memproduksi penganggur terdidik, yaitu orang-orang yang tidak mampu bersaing di dunia kerja, meskipun dengan status pendidikan yang tinggi, terang Kurniawan.

Meskpun demikian, katanya, tiga tantangan tersebut bisa diubah generasi muda atau anak muda manakala dia mampu merubah mindset dan culture set yang dimilikinya. Sebagai mana yang di bahas dalam seminar ini yakni character building atau membangun karakter.

Dimana membangun karakter itu adalah membangun diri pada generasi muda itu sendiri seperti  membangun watak, etos, sikap, komitmen dan membangun kemampuan diri untuk menjadi bagian penting dalam masyarakat, itulah yang di sebut dengan character building. 

Secara spesifik yang ingin di kembangkan dalam seminar ini adalah bagaiman kita membangun mentalitas pemenang bukan mentalitas para loser, sehingga seminar ini harus kita apresiasi karena ingin melihat itu lebih dalam dan membawa kita semua kealam pikiran menjadi mentalitas-mentalitas pemenang”ungkapnya.

Oleh kerenanya, Kurniawan berharap para peserta mengikuti seminar ini dengan baik, focus dan buka wawasan, serap ilmunya, sehingga selesai seminar ini masing- masing memiliki semangat baru, agar bisa menjadi manusia yang produktiv, mandiri dan sejahtera.

Sementara itu Ketua DPD Wimnus Kalbar Dede Kurniawan mengatakan seminar ini diikuti para pelajar dan mahasiswa yang ada di Kabupaten Sintang, dimana tujuannya adalah anak-anak muda bisa belajar, dimana anak-muda yang merupakan generasi millenila bisa menggali dan memiliki semangat seperti dulu.

Dimana kalau kita ngomongin anak muda sekarang, berkaitan dengan di cafe-cafe, nah kalau ketemu di cafe-cafe pasti yang di omongin tentang game dan pacaran”kata Dede.

Sehingga lanjutnya, hadirnya seminar ini di Sintang untuk menghidupkan kembali narasi-narasi besar yang digalang oleh anak muda, Kita pengen anak muda ngomongin hal yang besar, ngomongin peradaban, ngomongin tentang daerahnya”jelas Dede.

Selain itu juga tambah Dede, para peserta yang hadir bisa belajar bagaimana memanfaafkan internet secara produktiv untuk masa depan dirinya kerana narasuber yang hadir merupakan motivator nasional, dimana saat ini kita tidak hanya sebagai penduduk Indonesia tapi sebagai penduduk dunia yang mana melalui internet bisa mengakses dunia luar yang tidak diketahui, tentuanya hal-hal yang bermanfaat bagi masing-masing anak muda itu sendiri. (Humas/Js)

Author: 

Related Posts

Tinggalkan Balasan